jump to navigation

Balada PNS Baru Juni 16, 2008

Posted by Abdee in Lapan Enam, Laksanakan.
Tags:
trackback

Menjadi Pegawai baru membutuhkan tenaga ekstra untuk menjalaninya. Selain karena selama tiga bulan pertama belum menerima gaji (gaji dirapel setelah bulan ketiga), juga karena pegawai baru biasanya diberi kerjaan yang macem-macem.

Bahkan orang yang semestinya tidak berhak, ikut-ikutan ngasih kerjaan. Jangan heran kalau disuruh mengerjakan kerjaan dari seksi atau bidang lain. Dan yang jelas sebagai pegawai baru, saya tak berani menolaknya.

Sialnya, kadang kerjaan tersebut remeh temeh, atau malah kadang tidak berhubungan dengan tugas sebagai pegawai. Sehingga bisa saja disuruh beliin pulsa, njemput anak pulang sekolah, nganter mobil ke cucian, atau servisin motor anak atasan ke bengkel.

Seperti yang saya alami disiang itu saat mau pulang, Pak Susilo, kepala kantor menelpon ke hape saya. “Dik, tolong mampir rumah saya, hape saya tadi buat mainan si kecil, naa perintahnya berubah jadi bahasa inggris, saya kan jadi bingung kalau mau smsan”.

Ya elahh…

Komentar»

1. tukang ngomel - Juni 18, 2008

ya ya… meski bukan pns, saya dulu juga pernah mengalaminya😦

2. pengendara - Juni 20, 2008

kaya ipdn,
waktu baru masuk juga saya sering ngumpet aja di ruangan, karena kalau saya jalan di lorong trus ketanggor senior, pasti (pasti) ada aja yang diomongin dan diperintahin. eh begitu udah punya junior, ga tau knapa rasanya ingin aja nyuruh atau ngasih wejangan, padahal kepentingannya apa? ga’ ada.
hingga sekarang yang sering menjadi bahan ledekan kami di kantor adalah kata-kata “capeg tinggal di tempat”
cape deeeh

3. daaan - Juni 20, 2008

Gyahaha sing sabar mas, besok kalo udah jadi atasan jangan lupa sejarah :))

4. rerere - Juni 21, 2008

hahahaha…

untung deh kepala seksi gw walopun suka error dan nyuruh2 ga jelas, tapi nggak segaptek itu, ga bisa ganti settingan bahasa di henpon

btw, salam kenal

5. bangpay - Juni 22, 2008

pegawai baru?? bikin kopi dulu donk… jangan terlalu manis….🙂

6. Abdee - Juni 22, 2008

@tukang ngomel
sama dong

@pengendara
kalo sekarang saya dah punya trik nolak…

@daaan
kayaknya nggak deh, saya nggak tegaan tuh nyuruh2… adik angkatan yang paling baru biasanya saya tawarin berbagi kerja, bukan langsung saya suruh.

@rerere
wah, kalo soal hape, masih sering sampe saat ini. kadang ia lupa cara bikin silent mode. jadi sering nyari saya kalo mau rapat. “tolong ni dibikin silent!”
salam kenal juga

@bangpay
hahaha, adanya teh bang. mau yang bikinan kemaren ato hari ini.

7. windra - Juni 25, 2008

Baru ya jadi PNS ????

Ploncooooo duluuuuuu….sebelum mlonco warga sipil ………….

*Yang pernah diplonco ma PNS……hehehehe*

8. zizaw - Juni 25, 2008

Meskipun sepele, kalo itu berhubungan dengan kerja ya harus kita lakukan… bayangkan banyak orang yg ga bisa dapat kerjaan.

Tapi kalo “disuruh2” yang BUKAN KEDINASAN, kita boleh menolak kok… Tapi ya risiko tanggung penumpang:-0

9. Abdee - Juni 27, 2008

@windra
udah nggak terlalu baru kok… udah punya adik angkatan malah..

@zizaw
ya itu masalahnya…. sampe saat ini masih sering disuruh2 diluar urusan dinas…

10. salman - Juli 17, 2008

benar2 sangat tidak profesional… mempergunakan aparat negara untuk kepentingan pribadi
laporkan saja ke KPK! (bisa ga ya?)

salam kenal

@salman
hmm… kayaknya ndak deh.
tapi yang penting ikhlas mengerjakan.

11. pnscantik - Agustus 16, 2008

hehe… klo saya 3 tahun lalu, suka ngumpet di kamar mandi,biar ga ketemu org2 yg suka ngasih tugas2 konyol… (klo sekarang, kadang2 aja…:P)


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: